Anggota Parlemen North Carolina Mendorong Legalisasi Terminal Video Gaming — CasinoGamesPro.com

Legislatif North Carolina menyetujui RUU yang akan melegalkan mesin video game melalui lotere negara bagian. Anggota parlemen membahas masalah tersebut selama sesi akhir awal pekan ini. Pendukung gagasan bersikeras bahwa pengenalan regulasi yang tepat akan membantu memberantas salon mesin game yang teduh. RUU yang akan mengatur mesin mendapat persetujuan dari House Commerce Committee.

Undang-undang akan mengizinkan terminal lotere video, sementara Komisi Lotere Carolina Utara akan menerima otorisasi untuk mengizinkan restoran dan bar di seluruh negara bagian untuk mengoperasikan maksimal sepuluh mesin. Hal yang sama berlaku untuk toko serba ada yang menjual minuman beralkohol seperti anggur atau bir.

Pelanggan dari perusahaan ini akan dapat menikmati permainan berbasis peluang dan menukarkan kemenangan mereka langsung di tempat. Dapat dimengerti, vendor dan pemilik mesin judi video harus mendapatkan lisensi, sementara pengecer akan memerlukan kontrak dengan mereka sebelum mereka dapat memasang mesin di tempat mereka.

Pendukung undang-undang yakin melegalkan mesin akan memungkinkan North Carolina untuk menghilangkan operasi tidak sah mereka. Pemerintah negara bagian dan petugas hukum telah berusaha menghentikan permainan video ilegal dan mesin undian selama bertahun-tahun. Namun, upaya mereka sejauh ini tidak membuahkan hasil. Panti-panti yang melanggar hukum dengan mesin yang dicurangi terus bermunculan di seluruh Negara Bagian Tar Heel.

Menurut Perwakilan DPR Harry Warren, yang juga mensponsori RUU tersebut, para pendukung tidak mendorong undang-undang hanya demi melegalkan mesin. Dalam penilaiannya, jumlah mesin judi video resmi yang dibayangkan oleh undang-undang bisa 70% lebih kecil dari mesin ilegal yang saat ini beroperasi di North Carolina.

Penentang Skeptis RUU akan Menghentikan Mesin Ilegal

Beberapa tidak yakin bahwa legalisasi akan menghalangi operasi terlarang tersebut. Kepala Dewan Polisi Keluarga negara bagian John Rustin menentang RUU tersebut. Dia menunjukkan itu tidak mengandung ketentuan apa pun yang akan melarang mesin yang tidak sah. Tuan Rustin berbicara kasar tentang mesin, menyebut mereka sebagai “kokain judi”. Dalam kata-katanya, mereka sangat adiktif dan menyebabkan kerusakan pada Carolina Utara yang paling tidak mampu kehilangan uang.

Edmond Caldwell dari Asosiasi Sheriff Carolina Utara menggemakan sentimen Rustin. Mr Caldwell mengatakan undang-undang tidak melakukan apa pun untuk memberantas mesin yang tidak diatur yang sudah beroperasi di negara bagian. Apa yang akan dilakukan, lanjutnya, adalah menambahkan lebih banyak mesin yang berpotensi membahayakan penduduk paling rentan di Carolina Utara.

Orang-orang yang akan memainkan mesin bukanlah orang kaya yang mampu mengunjungi Las Vegas, kata Caldwell. Sebaliknya, sebagian besar pemain yang akan menggunakannya mungkin mempertaruhkan uang yang mereka butuhkan untuk kebutuhan dasar seperti bahan makanan dan sewa, tambahnya.

Para Pendukung RUU Fokus pada Membangun Keyakinan pada Mesin

Anggota Komite Perdagangan DPR berbicara sedikit tentang otorisasi mesin. Sebaliknya, mereka berfokus pada distribusi keuntungan yang akan dikumpulkan negara dari mereka. Sebagian dari uang itu akan digunakan untuk mendanai program pinjaman bagi mahasiswa community college di North Carolina. Lima perguruan tinggi negeri untuk Afrika Amerika akan mengumpulkan $ 2 juta dari hasil setiap tahun.

Mereka yang mengoperasikan mesin akan mengumpulkan 35% dari pendapatan sedangkan pengecer yang mengontraknya akan mengantongi 25%. Para pendukung RUU tersebut mengatakan bahwa mereka bermaksud untuk fokus membangun kepercayaan publik pada operasi mesin yang diatur. Komisi Lotere Carolina Utara dan Divisi Penegakan Hukum Alkohol akan memiliki wewenang untuk memeriksa mesin. Terminal perjudian video tanpa izin akan dianggap ilegal.

Masing-masing, pemohon lisensi akan menjalani penilaian untuk memastikan mereka tidak memiliki catatan kriminal masa lalu. Dalam hal ini, undang-undang tersebut memuat berbagai ketentuan yang berfokus pada pencegahan orang-orang yang telah melakukan kegiatan terlarang untuk mengoperasikan mesin-mesin tersebut. Undang-undang sekarang akan diajukan ke Komite Keuangan DPR untuk dipertimbangkan lebih lanjut.

Author: Charles Morgan