Candace McDuffie di “50 Rappers Who Changed the World” – majalah Boston – Midnight Publishing

candace mcduffie

Musik

Jurnalis musik yang berbasis di Boston memiliki buku baru yang mengeksplorasi sejarah dan pengaruh hip hop.

candace mcduffie

Foto Candace McDuffie oleh D. Irvin

Jika Anda telah membaca banyak tentang adegan hip hop Boston yang berkembang pesat, kemungkinan besar Anda telah membaca cerita oleh Candace McDuffie. Jurnalis yang berbasis di Brighton (dan kontributor Boston) telah membangun cukup banyak karya yang meliput rap baik secara lokal maupun nasional, untuk publikasi yang beragam seperti Vibe, Consequence of Sound, Teen Vogue, dan banyak lagi. Jadi langkah selanjutnya, tentu saja, adalah sebuah buku yang menyaring beberapa keahliannya. 50 Rappers Who Changed the World keluar 27 Oktober, dan menawarkan daftar lengkap tentang hal itu. Consequence of Sound menyebutnya sebagai “harta karun bagi penggemar hip-hop muda” yang dapat menggunakannya “sebagai batu loncatan untuk menemukan aksi yang lebih tua dan mempelajari pengaruh rapper kontemporer favorit mereka sendiri.” Anda dapat mendengar lebih banyak tentang karya McDuffie di acara peluncuran buku WBUR pada 27 Oktober pukul 7 malam, tetapi sementara itu, kami bertemu dengannya untuk berbicara tentang bagaimana meringkas Kanye, bagaimana rasanya menulis tentang hip hop di kota yang penuh dengan rapper berbakat, dan banyak lagi.

Banyak daftar disusun berdasarkan prinsip-prinsip umum seperti “terbaik”. Apa yang membuat daftar ini lebih terorganisir dalam mengubah dunia?

Saya pikir ini adalah cara yang bagus untuk berbicara tentang pentingnya budaya Hitam, dari gaya hingga bahasa slang, hingga menginspirasi jenis musik lain dan artis lainnya. Bahkan periklanan dan pemasaran—hip hop telah melakukan banyak hal.

Setiap tulisan cukup singkat. Seberapa sulitkah menulis ringkasan singkat tentang seseorang seperti Kanye, misalnya?

Itu sangat sulit. Karena ada begitu banyak yang terjadi dalam karir itu. Sulit bagi Kanye, sulit bagi Jay Z. Mereka harus membuat saya memotong Lil Kim, karena saya punya banyak hal untuk dikatakan tentang itu. Pada awalnya, itu benar-benar sulit. Ada begitu banyak untuk mengatakan. Mereka telah mencapai begitu banyak. Mereka dikenal dalam budaya pop untuk banyak hal. Itu sulit. Tapi saya pikir memiliki editor untuk memangkas lemak, bisa dikatakan, membuatnya jauh lebih mudah. Karena ada begitu banyak yang bisa Anda bicarakan, begitu banyak arah yang bisa Anda masuki, begitu banyak hal yang bisa Anda sebutkan, begitu banyak lagu yang mereka buat, begitu banyak rekor yang mereka pecahkan. Jadi sangat membantu untuk memiliki seseorang di atas bahu saya mengawasi saya dan membantu saya melakukannya.

Siapa seseorang dalam daftar yang tidak mendapatkan haknya karena sangat berpengaruh?

Saya pikir Nate Dogg itu untuk saya. Kami berbicara tentang rap, kami berbicara tentang hip hop, kami berbicara tentang pembawa acara terhebat, tidak ada yang berbicara tentang Nate Dogg. Ini, “oh, itu Pac” atau “itu Biggie”—mereka berbicara tentang banyak rapper lain. Mereka tidak berbicara tentang pengaruh Nate Dogg dalam rap dan bagaimana suaranya begitu berbeda, berapa banyak rapper yang memiliki dia di trek mereka, seperti ritus peralihan musik. Dia benar-benar ada di mana-mana di hip hop sebelum dia meninggal. Sangat keren bisa memasukkannya ke dalam buku. Karena dia bukan seseorang yang bisa kamu andalkan dalam genre ini, karena dia bukan rapper, tapi nyanyiannya seperti rap.

Bagaimana tinggal di kota dengan adegan rap yang semarak mempengaruhi Anda sebagai seorang penulis?

Saya pikir itu memberi saya perspektif baru tentang berbagai hal. Saya pikir itu luar biasa bahwa saya bisa pergi ke seorang teman yang adalah seorang seniman di kota dan berbicara dengan mereka tentang proses artistik saya dan mereka memberi saya pemikiran mereka tentang hal itu, karena mereka juga seseorang yang membuat seni di kota. Ini adalah hal yang indah untuk dimiliki. Dan mereka sangat berbakat. Mereka sangat menginspirasi saya. Seringkali, mereka benar-benar rendah hati. Banyak artis yang saya liput yang saya wawancarai, atau lakukan tinjauan langsung, atau ulas album mereka, mereka sangat rendah hati, dan begitu juga tentang seni mereka, Anda tahu? Mereka tentang hasil kreatif mereka. Mereka ingin memastikan itu berkualitas tinggi. Mereka semua terlibat dengan itu. Dan itu luar biasa bagi saya, sebagai penulis, untuk melihat itu.

Author: Charles Morgan