Kota Colorado Terkubur Di Bawah Waduk

Waduk Dillon, CO

Apa yang ada di dasar beberapa reservoir Colorado mungkin mengejutkan Anda. Untuk menunjukkan alasannya, kami menyoroti beberapa kota yang telah lama terlupakan di negara bagian yang telah ditinggalkan dan dibanjiri selama bertahun-tahun.

Kita semua tahu Colorado adalah tempat yang kering, tetapi Anda mungkin tidak menyadari bahwa sebagian besar perairan yang Anda temukan di sini adalah buatan manusia. Dengan tujuan mulai dari penyimpanan air hingga mitigasi banjir, banyak anak sungai dan sungai negara bagian telah dibendung untuk membuat waduk.

Apakah salah satu waduk ini adalah tempat yang Anda andalkan untuk rekreasi di luar ruangan atau hanya di suatu tempat yang Anda lewati, itu bisa menyembunyikan rahasia besar. Proses pembuatan waduk selalu berantakan, dan ada argumen yang dibuat bahwa dampak lingkungan jangka panjang tidak sebanding dengan manfaatnya.

Tapi kisah penciptaan di balik beberapa waduk Colorado jauh lebih berantakan daripada yang lain, menampilkan kisah nyata dari seluruh komunitas yang sengaja dibanjiri untuk memberi jalan bagi proyek-proyek rekayasa besar. Berikut adalah tampilan kota hantu bawah laut di Colorado, tanpa urutan tertentu:

dilon

Waduk Dillon, COWaduk Dillon. Foto: Jim & Robin Kunze

Dapat diasumsikan bahwa sebagian besar pengunjung menikmati berperahu, memancing, dan berkemah di sekitar Dillon Reservoir tanpa menyadari bahwa perairan yang cukup besar ini adalah produk imajinasi dan rekayasa manusia dan bukan sesuatu yang terjadi secara alami. Dikelilingi oleh pegunungan yang indah dan hutan hijau yang tenang, danau di dataran tinggi ini adalah tujuan gunung yang hampir sempurna yang cukup indah untuk memikat pengunjung yang tidak menyukai alam terbuka.

Tidak seperti beberapa reservoir Colorado, Dillon sepertinya selalu ada di sana, tetapi ini tidak terjadi. Faktanya, jauh di bawah permukaan air yang tenang terdapat kota terbesar di Summit County, sebuah komunitas bernama Dillon yang merupakan rumah bagi lebih dari 800 penduduk pada tahun 1960, menurut 9News.

Pada awal 1900-an, kota besar Denver yang sedang berkembang mengetahui bahwa ia memiliki masalah air yang besar, jadi ia mencari solusi. Pejabat kota memutuskan untuk membendung Blue River, dan Denver Water Board secara strategis membeli sebagian besar tanah yang mereka butuhkan selama Depresi Hebat ketika penduduk setempat tidak dapat menghasilkan uang untuk membayar pajak properti mereka.

Penduduk Dillon yang tersisa terpaksa menjual rumah mereka dan pergi pada tahun 1961. Beberapa bangunan kota dipindahkan ke lokasi baru, komunitas yang sekarang terletak di tepi waduk. Penghuni lain dan pemilik bisnis tidak mau berurusan dengan biaya dan tekanan untuk memindahkan struktur mereka.

Beberapa memilih untuk membangun kembali di kota baru, sementara yang lain berkemas dan pindah ke tempat lain. Sementara bukti yang tersisa dari masyarakat menghilang sebelum pembangunan bendungan dimulai pada tahun 1961 ketika bangunan tua Dillon yang tersisa dihancurkan, sangat menarik untuk berpikir bahwa sebuah kota berukuran layak terletak di sini belum lama ini.

Komunitas di bawah Bendungan dan Waduk Blue Mesa

Waduk Blue Mesa, COWaduk Mesa Biru. Foto: jimmy thomas

Pada dekade yang sama ketika Dillon dibanjiri untuk membuka jalan bagi reservoir besar dengan nama yang sama, beberapa kota, peternakan, dan resor memancing mengalami nasib yang sama di Colorado barat. Terletak di dekat Gunnison, Blue Mesa Reservoir adalah badan air terbesar di negara bagian ini, tetapi bukan danau alami. Gelar itu jatuh ke Grand Lake, yang terletak di wilayah tengah utara negara bagian itu.

Bendungan Blue Mesa dibangun pada tahun 1960-an untuk menghasilkan tenaga hidroelektrik, dan saat ini waduk yang dihasilkan dikenal sebagai salah satu tujuan olahraga air terbaik. Ini dicintai karena populasi ikan trout danau dan salmon Kokanee yang mengesankan. Tetapi menciptakan proyek rekayasa raksasa ini membutuhkan biaya besar bagi lingkungan setempat dan orang-orang yang pernah menyebut daerah itu sebagai rumah.

Menurut Colorado Public Radio, tiga kota terendam banjir dalam pembuatan Blue Mesa Reservoir. Pada tahun 2018, salah satu kota yang telah lama terlupakan menjadi berita utama internasional ketika kekeringan parah melanda wilayah tersebut dan mengekspos beberapa jalan dan fondasi strukturalnya.

Air anjlok hingga kurang dari 40% dari kapasitas waduk, dan kota Iola muncul kembali secara tak terduga. Sisa-sisa toko umum dan dasar semen tiang bendera sekolah setempat muncul kembali di lumpur. Situasi aneh ini menjadi pengingat yang jelas tentang kesengsaraan air Colorado dan apa yang telah diserahkan negara bagian untuk melayani populasinya yang terus meningkat.

Menurut Denver Post, Iola dikorbankan bersama Sapinero dan Cebolla, dua komunitas peternakan lain yang biasa menyebut daerah itu sebagai rumah. Sapinero dilaporkan sebagai yang terbesar dari tiga kota.

Sopris dan komunitas pertambangan lainnya di sepanjang Sungai Purgatoire

Sungai Api Penyucian, COSungai Purgatorium. Foto: Chris M Morris

Di masa lalu Colorado selatan yang tidak begitu jauh, beberapa komunitas yang ramai termasuk kota Sorpis terletak di dataran banjir Sungai Purgatoire dekat Trinidad. Seiring dengan kota Trinidad, komunitas ini sering dilanda banjir.

Untuk mengurangi banjir yang menghancurkan, pejabat negara menyusun rencana untuk membangun bendungan yang pada akhirnya akan membuka jalan bagi Taman Negara Bagian Danau Trinidad. Penduduk lokal dan perusahaan pertambangan berjuang keras untuk menolak kehilangan rumah dan bisnis mereka, tetapi mereka dipindahkan secara paksa pada tahun 1970-an dan bangunan mereka kebanjiran.

Sementara Trinidad tidak terpengaruh oleh proyek rekayasa, Sopris dan komunitas pertambangan sekitarnya saat ini berada di bawah air dan berisiko dilupakan.

bayak

Reservoir Horsetooth, CoWaduk Gigi Kuda. Foto: Cassandra Turner

Anda hampir pasti belum pernah mendengar tentang kota Stout, yang saat ini berada di dasar Horsetooth Reservoir, tetapi jika Anda pernah ke Denver, Anda mungkin telah menjelajahi ekspornya yang paling terkenal. Banyak trotoar di Denver, Lincoln, dan Omaha dibangun dengan batu pasir yang bersumber dari tambang kota.

Bangunan Pameran Dunia di Chicago juga dibangun menggunakan bahan yang sama. Tidak seperti banyak situasi tragis kota-kota berpenduduk yang secara paksa ditinggalkan atau dipindahkan untuk memberi jalan bagi waduk, Stout adalah kota hantu yang bonafid beberapa dekade sebelum dibanjiri dan segera dilupakan.

Montgomery

Waduk Montgomery, COWaduk Montgomery. Foto: Epakai

Terletak di dekat komunitas alpine Alma, Montgomery pernah menjadi rumah bagi lebih dari 1.000 penduduk, beberapa hotel, ruang dansa, dan 150 kabin selama booming pertambangan negara bagian tahun 1860-an, 70-an dan 80-an. Tetapi ketika penduduk mulai pergi setelah Kecelakaan Perak pada tahun 1893, nasib Montgomery berubah dan pejabat setempat dihadapkan pada keputusan yang sulit.

Kota serta tanah di bawahnya dijual ke Colorado Springs, yang memutuskan bahwa lokasi itu sangat cocok untuk waduk besar. Saat ini Reservoir Montgomery dikenal sebagai salah satu perairan tercantik di negara bagian ini, dengan air biru jernih dan ikan trout pelangi yang berlimpah.

Colorado adalah kapur yang penuh dengan kota-kota hantu yang mempesona, baik yang terletak di bawah waduk atau di puncak gunung yang menakjubkan. Meskipun Anda dapat mengakses beberapa tetapi tidak yang lain, Anda tidak akan pernah melihat beberapa waduk negara bagian dengan cara yang sama ketika Anda mempelajari tentang komunitas banjir yang membuka jalan bagi keberadaan mereka.

Author: Charles Morgan