Pesaing Tanpa Nama Menuduh Evolution Gaming Menawarkan Layanannya Secara Ilegal di Negara-negara Berdasarkan Sanksi AS — CasinoGamesPro.com

Unnamed Competitor Accuses Evolution Gaming of Illegally Offering Its Services in Countries under US Sanctions

Pengacara pesaing anonim menuduh raksasa perjudian online yang berbasis di Swedia, Evolution Gaming Group, menawarkan layanannya secara ilegal di pasar tertentu dan menginjakkan kaki di negara-negara yang saat ini berada di bawah sanksi AS.

Seperti dilansir Bloomberg News, Ralph Marra, yang bekerja sebagai penasihat senior di firma hukum Calcagni & Kanefsky LLP, mengajukan keluhan kepada Divisi Penegakan Gaming New Jersey dalam sebuah surat tertanggal 12 November. Mr Marra telah menjelaskan dia menulis atas nama detektif swasta yang tetap tidak disebutkan namanya pada saat surat itu dikirim. Menurut orang-orang yang dekat dengan masalah yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, pesaing Evolution Gaming yang berbasis di AS mempertahankan para penyelidik.

Perusahaan judi online Swedia, yang berspesialisasi dalam perjudian langsung, telah dianggap sebagai saham yang sangat diinginkan. Saat ini, nilainya lebih dari $ 35 miliar. Untuk saat ini, sejumlah perusahaan kasino online independen, termasuk beberapa operator perjudian terbesar di industri, memiliki umpan video perjudian dari permainan dealer langsung yang dipasok oleh Evolution Gaming Group.

Dalam email, kepala hubungan investor di operator perjudian Swedia, Carl Linton, memberi tahu Bloomberg News bahwa perusahaan belum melihat surat tersebut dan menjelaskan lebih lanjut bahwa klaim pesaing tidak akurat. Dia berbagi bahwa Evolution Gaming sepenuhnya mematuhi semua hukum dan peraturan negara tempat ia menawarkan layanannya.

Evolution Gaming Mengatakan Itu Mematuhi Sanksi AS dan Bermitra dengan Operator Perjudian Berlisensi

Evolution Gaming memiliki lisensi operasi perjudian online yang diberikan oleh regulator perjudian New Jersey. Menurut surat Ralph Marra, badan pengawas mewajibkan pemegang izin untuk membuktikan kejujuran, integritas, dan karakter baik mereka. Untuk saat ini, juru bicara pengawas perjudian negara bagian menolak untuk mengomentari situasi tersebut, dengan mengatakan bahwa kebijakan regulator yang sedang berlangsung tidak mengizinkan mereka untuk melakukan itu.

Menurut surat yang dilihat oleh Bloomberg News, penyelidik swasta dapat mengakses dan memainkan game yang ditawarkan oleh Evolution Gaming dari Iran, yang saat ini termasuk di antara negara-negara yang dikenai sanksi AS. Saingan perusahaan mengklaim bahwa seorang eksekutif Evolution Gaming memberi tahu salah satu penyelidik, bahwa taruhan juga telah diterima oleh perusahaan di Suriah dan Sudan. Kedua negara telah dikenakan sanksi AS. Surat itu juga mengatakan bahwa eksekutif yang bersangkutan menyarankan bahwa anggota keluarga Presiden Suriah Bashar al-Assad termasuk di antara para pemain.

Para penyelidik, yang beroperasi dalam penyamaran, juga mengungkapkan bahwa mereka merekam diri mereka sendiri di video saat bermain game online yang ditawarkan oleh Evolution Gaming melalui alamat Internet di Hong Kong dan Singapura, tempat perjudian online saat ini ditangguhkan. Kabarnya, mereka menggunakan Bitcoin untuk menyetor dan menarik uang. Surat itu juga menuduh Evolution Gaming mengizinkan pihak ketiga yang tidak berlisensi untuk menyediakan produk-produknya kepada pelanggan Italia, Spanyol, dan Swedia.

Evolution Gaming menjelaskan bahwa penduduk dari negara mana pun dalam daftar sanksi AS tidak dapat mengakses permainannya. Lebih lanjut dicatat bahwa ia hanya menawarkan produk dan layanannya kepada perusahaan perjudian yang memegang izin operasi yang valid di pasar tempat perjudian online diizinkan secara hukum. Seperti yang dijelaskan oleh Carl Linton, operatorlah yang membuat keputusan tentang tempat menawarkan produk perusahaan dan Evolution tidak memiliki hubungan langsung dengan pemain yang mendasarinya dan tidak terlibat dalam penanganan taruhan pemain.

Author: Charles Morgan