PokerPaint Terlibat dalam Skandal Hak Cipta Lainnya

PokerPaint Involved in Another Copyright Scandal

PokerPaint Terlibat dalam Skandal Hak Cipta Lain 9 Desember 2021 Mario Alfonsi

Brett Butz

Brett Butz sekali lagi mencuri gambar yang dimiliki oleh fotografer lain dan menggunakannya untuk membuat dan menjual NFT Bos PokerPaint dipanggil di media sosial oleh pemilik asli foto tersebut. Butz menolak untuk meminta maaf atas kesalahan terbarunya.

PokerPaint sekali lagi menjadi pusat kontroversi atas masalah hak cipta. Orang di balik ID PokerPaint diduga adalah Brett Butz yang telah dipanggil di media sosial karena menggunakan gambar orang lain dalam mempromosikan NFT pokernya di Twitter.

Dalam tweet yang sekarang dihapus, Butz mengumumkan rilis mendatang dari beberapa NFT poker di bawah perusahaannya PokerPaint. Rupanya, foto-foto yang dia gunakan untuk karya seni itu berasal dari orang lain. Danny Maxwell memiliki beberapa foto yang digunakan oleh Butz dan dia meminta agar foto-foto itu dihapus karena Butz tidak meminta izin apa pun darinya untuk menggunakan gambar-gambar itu.

Brett Anda masih menggunakan beberapa gambar berhak cipta dalam gambar Anda termasuk milik saya, tolong hentikan dan hapus semua / semua foto saya dari gambar-gambar ini.

— Danny Maxwell (@MannyDaxwell) 5 Desember 2021

Skandal Hak Cipta Berlanjut

Butz terlibat dalam kontroversi serupa pada bulan September yang berakhir dengan dia mengeluarkan permintaan maaf, tetapi tampaknya pendiri PokerPaint belum belajar dari pelajarannya. Butz dan praktik ilegal perusahaannya awalnya diekspos di media sosial oleh Hayley Hochstetter.

Hochstetter mengungkapkan bahwa Butz menjangkau dia untuk meminta izin untuk menggunakan salah satu fotonya pada bulan Juni yang dia tolak dengan sopan. Tapi yang membuatnya kecewa, Butz terus menggunakan gambar itu. Daniel Negreanu juga menimpali kontroversi yang menggambarkan tindakan Butz sebagai “sial”.

Tidak Ada Permintaan Maaf Dari Butz

Butz tampak menyesal pada awalnya tetapi setelah banyak panggilan keluar dari komunitas poker, bos PokerPaint akhirnya mengakui bahwa apa yang dia lakukan salah. Dia mengakui bahwa dia tidak tahu tentang hukum hak cipta. Dia berjanji untuk terus melakukan bisnis dengan cara yang benar ke depan dan akan mendidik dirinya sendiri tentang pelanggaran hak cipta.

Hampir tiga bulan setelah skandal hak cipta itu, Butz melakukannya lagi dan kali ini dia tidak meminta maaf kepada pemilik gambar yang dia curi. Butz menghapus tweet aslinya yang menunjukkan karya seni berdasarkan ciptaan orang lain, tetapi dia terus mempromosikan NFT-nya, dengan mengatakan bahwa dia akan memberikan sebagian uang kepada fotografer.

Butz telah menjual NFT-nya berdasarkan gambar curian masing-masing hingga $ 1500, tetapi dengan komunitas poker sekarang menyadari trik buruknya, sepertinya hanya masalah waktu sebelum dia ditampar dengan serangkaian tuntutan hukum untuk pelanggaran hak ciptanya.

Navigasi pos

Author: Charles Morgan