Spelinspektionen Secara Resmi Menyatakan Ketidaksetujuan untuk Betsson atas Dugaan Pelanggaran Aturan Taruhan Olahraga — CasinoGamesPro.com

Pada tahun 2020, legislator Swedia mengubah Undang-Undang Perjudian negara itu dengan cara menangguhkan operator taruhan olahraga berlisensi agar tidak dapat menerima taruhan melalui adu penalti, seperti kartu kuning dalam pertandingan sepak bola. Pada tanggal 15 November, badan pengawas perjudian lokal – Spelinspektionen – secara resmi menyatakan ketidaksetujuannya karena Betsson melanggar peraturan yang disebutkan di atas.

Inspektorat Gaming Swedia mengungkapkan bahwa mereka menerima informasi bahwa operator perjudian telah menerima taruhan melalui adu penalti, yang melanggar undang-undang perjudian saat ini di negara tersebut. Kiatnya kembali ke 20 Mei 2021, ketika pertandingan sepak bola antara tim Malmö dan Elfsborg berlangsung.

Badan pengatur perjudian Swedia percaya bahwa Betsson melanggar undang-undang perjudian untuk pertandingan sepak bola itu dengan mengizinkan pelanggannya memasang taruhan melalui adu penalti. Sebuah pernyataan khusus yang dikeluarkan oleh Spelinspektionen berbunyi bahwa Betsson Nordic Ltd ditemukan melanggar aturan karena menawarkan taruhan adu penalti dalam pertandingan sepak bola, yang saat ini dianggap ilegal berdasarkan undang-undang yang ada.

Spelinspektionen juga menjelaskan bahwa jenis permainan tidak ada bedanya dalam hal pelanggaran aturan tersebut di atas. Namun, pengawas perjudian Swedia mengakui bahwa mengingat fakta bahwa pertandingan tersebut adalah pertandingan tingkat tinggi, risiko pengaruh yang tidak semestinya oleh wasit dan pemain harus dianggap lebih rendah dibandingkan dengan yang ada di konteks lain.

Betsson Menerima 30 Taruhan pada Penalti Pertandingan Sepak Bola, Melanggar Aturan Perjudian yang Ada

Perusahaan perjudian, bagaimanapun, tidak setuju dengan tuduhan itu dan mengatakan bahwa mereka hanya menawarkan layanan taruhannya sebagai bagian dari permainan kombinasi.

Spelinspektionen membagikan bahwa Betsson menerima keseluruhan 30 taruhan adu penalti, yang menghasilkan total omset SEK3.000. Meskipun menerima taruhan, perusahaan tidak menganggap bahwa tindakan ini melanggar aturan dan peraturan perjudian negara mana pun. Pernyataan Inspektorat Gaming Swedia juga mengatakan bahwa, berdasarkan tingkat keseriusan yang telah dinilai oleh regulator sehubungan dengan pelanggaran aturan perjudian negara, pernyataan dianggap sebagai intervensi yang cukup dengan operator untuk saat ini.

Namun, Betsson mengambil tindakan cepat dan segera menyatakan bahwa pertandingan itu batal. Akibatnya, semua pemain menerima taruhan mereka kembali dari perusahaan perjudian. Selanjutnya, operator taruhan mengambil tindakan untuk memastikan tidak ada lagi kejadian seperti ini di masa depan, meskipun opsi untuk menempatkan taruhan pada penalti ditawarkan oleh pemasok pihak ketiga.

Betsson mengungkapkan bahwa mereka telah mengembangkan solusi teknologi khusus yang seharusnya mencegah taruhan adu penalti selama pertandingan. Perusahaan perjudian juga mengatakan bahwa pemasok pihak ketiga mengambil tindakan serupa untuk memastikan bahwa tidak terjadi pelanggaran undang-undang perjudian negara di masa mendatang. Lebih lanjut, operator berbagi bahwa mereka tidak percaya ada risiko pengaturan skor terkait kasus tersebut. Ia juga menegaskan bahwa Spelinspektionen tidak merasa perlu adanya tindakan lagi terhadap operator perjudian, mengingat tindakan perusahaan.

Author: Charles Morgan