Taruhan Colossus Membawa DraftKings ke Pengadilan atas Dugaan Pelanggaran Paten Cash-Out di AS — CasinoGamesPro.com

Colossus Bets Takes DraftKings to Court over Alleged Infringement of Cash-Out Patent in the US

Colossus Bets telah memulai tindakan hukum terhadap taruhan olahraga AS dan operator olahraga fantasi harian DraftKings atas paten yang terkait dengan fitur cash-out.

Kasus pelanggaran paten diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Delaware. Dalam gugatannya terhadap DraftKings, operator perjudian yang berbasis di London akan diwakili oleh firma hukum DLA Piper. Tindakan hukum tersebut menuduh bahwa sportsbook AS dan operator olahraga fantasi harian melanggar 7 paten yang mencakup produk game dan taruhan olahraga, yang semuanya menggabungkan fitur “Cash-Out” yang disebutkan di atas.

Colossus Bets memiliki portofolio paten permainan dan taruhan olahraga internasional yang luas dan beragam yang menggunakan fitur cash-out, termasuk apakah seorang pemain menggunakannya. Untuk saat ini, perusahaan memiliki total 7 paten di AS yang terkait dengan produk cash-out. Semuanya mengacu pada penawaran pembelian penuh atau sebagian yang dilakukan kapan saja sebelum acara taruhan tertentu diakhiri.

Operator perjudian mengklaim bahwa patennya berlaku untuk semua taruhan yang saat ini diterima di AS dengan fitur penarikan tunai sejak Mahkamah Agung AS mencabut Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir (PASPA) tiga tahun lalu.

Colossus Bets Pertama Mencoba Menyelesaikan Masalah dengan DraftKings Di Luar Pengadilan

Menurut gugatan tersebut, Colossus Bets pertama kali memberi tahu DraftKings tentang hak patennya pada tahun 2018. Namun, ini tidak menghentikan taruhan olahraga dan perusahaan olahraga fantasi harian untuk terus menawarkan produknya, meskipun berulang kali diberitahu tentang pelanggaran tersebut. Hal ini membuat Colossus Bets membawa perusahaan ke pengadilan dan berusaha untuk memulihkan semua kerusakan yang dideritanya sebagai akibat dari pelanggaran tersebut, termasuk peningkatan kerugian karena pelanggaran yang disengaja dan disengaja.

Dalam tindakan hukumnya terhadap DraftKings, perusahaan perjudian yang berbasis di London mengklaim bahwa, mengingat ruang lingkup portofolio patennya, proses saat ini mungkin akan mengarah pada konsekuensi negatif bagi seluruh sektor game dan pasar perjudian AS senilai miliaran dolar.

Bernard Marantelli, salah satu pendiri Colossus Bets, menjelaskan bahwa perusahaan telah mencoba menyelesaikan masalah dengan cara yang ramah dan damai dan memberikan kesempatan kepada DraftKings untuk mewujudkannya. Karena ini tidak terjadi, ia memutuskan untuk mencari haknya di pengadilan karena ia menangani kekayaan intelektual dengan sangat serius dan bersedia melindungi hak dan pendapatannya di seluruh industri perjudian AS.

Ini bukan pertama kalinya Colossus Bets mengajukan gugatan seperti itu. Perusahaan tersebut sebelumnya memulai tindakan hukum serupa terkait fitur penarikan tunai terhadap raksasa perjudian dan taruhan olahraga Australia Tabcorp. Di sisi lain, ini juga bukan kasus pelanggaran pertama yang dihadapi DraftKings pada tahun 2021, karena penyedia teknologi taruhan esports Engine Media Holdings mengajukan tindakan hukumnya sendiri atas beberapa paten terkait integrasi antara acara langsung dan permainan keterampilan.

Untuk saat ini, Colossus Bets juga menjadi tuan rumah lisensi paten dengan sejumlah perusahaan perjudian lainnya, termasuk bet365 dan Esports Technologies, di mana mereka diizinkan untuk menggunakan teknologi yang dipatenkan. Selain AS, portofolio patennya juga mencakup Eurasia, Filipina, Australia, Jepang, Indonesia, Korea Selatan, Singapura, Nigeria, dan Afrika Selatan.

Author: Charles Morgan