The Flatirons di Boulder’s Green Mountain

Flatirons Boulder, Colorado.

Menjulang di barat daya kota, Flatirons adalah formasi batuan paling ikonik di Boulder. Sebagai satu set dramatis, lempengan runcing, Flatirons memberikan latar belakang yang indah ke kota Boulder dan dapat dengan mudah diidentifikasi saat mengamati Barisan Depan Pegunungan Rocky dari pemandangan mana pun di area tersebut.

Terletak di lereng timur Green Mountain, ada lima Flatirons “bernomor” yang dianggap sebagai lima fitur “utama”, masing-masing menonjol keluar dari tanah sekitar 55 derajat, miring ke atas ke barat.

5 Flatirons dan formasi batuan terkenal lainnya

Flatirons Boulder, Colorado.Anda dapat melihat Bear Peak, Green Mountain, dan Flagstaff Mountain dalam bidikan ini. Foto: Biarkan Ide Bersaing

Untuk menjaga hal-hal sederhana, lima, raksasa, berbentuk segitiga, lempengan batupasir konglomerat ini biasanya disebut sebagai Pertama, Kedua, Ketiga, Keempat, dan Kelima Flatiron. Selain flatirons bernomor, ada juga beberapa formasi batuan kecil bernama dan tidak bernama yang dapat ditemukan di seluruh area.

Setrika Pertama

Sebagai formasi paling utara, “First Flatiron” adalah salah satu yang paling dikenal dan dikunjungi di daerah tersebut. Sementara mendaki akan membuat Anda dekat dasar seterika pertama, lempengan batu pasir raksasa (ketinggian sekitar 7.300 kaki di atas) sangat populer untuk panjat tebing.

Setrika Kedua

Berbagi jalur pendakian tepat di tenggara First Flatiron, Second Flatiron adalah monolit runcing yang tampak serupa, tetapi lebih kecil yang memuncak di dekat ketinggian 7.100 kaki.

Setrika Ketiga

Pada ketinggian 7.200 kaki di atas permukaan laut, Third Flatiron mungkin yang paling terkenal di area ini baik untuk panjat tebing maupun masa lalunya yang bertingkat. Pada tahun 1949, Flatiron Ketiga dicat secara ilegal dengan huruf “C” setinggi lima puluh kaki, yang menyebabkan beberapa contoh vandalisme terkait selama 20 tahun ke depan. Meskipun huruf-hurufnya dicat agar sesuai dengan warna batu, bukti tanda-tandanya masih dapat terlihat samar-samar, bahkan dari kejauhan.

Gunung Hijau, CoFlatirons di Green Mountain. Foto: Thomson20192

Setrika Keempat

Yang tertinggi dari lima besar, formasi bernomor, Flatiron Keempat mencapai sekitar 7.500 kaki di atas permukaan laut di dekat puncak Green Mountain. Ini adalah grup yang paling sedikit dikunjungi dan sebenarnya terdiri dari tiga bagian bertumpuk, bukan satu lempengan kontinu besar.

Setrika Kelima

Paling selatan dalam kelompok, seterika kelima adalah yang paling terisolasi dari lima, berdiri sekitar 7.4500 kaki di atas permukaan laut. Terletak berdekatan dengan Royal Arch dan dapat dicapai melalui jalur hiking yang populer.

Gunung hijau

Meskipun secara teknis bukan “seperempat”, Green Mountain berada tepat di sebelah barat formasi batuan ikonik di ketinggian 8.148 kaki di atas permukaan laut. Ini adalah puncak “Tiga Besar” Boulder yang paling mudah untuk didaki dan populer untuk pejalan kaki dari berbagai tingkat kebugaran.

Puncak Beruang

Pada 8.461 kaki, Bear Peak adalah puncak kedua dari Tiga Besar, terletak sekitar 2 mil selatan Green Mountain. Meskipun lebih menuntut daripada Green Mountain, Bear Peak tetap merupakan pendakian curam yang populer di dekat Flatirons.

Puncak Boulder Selatan

Final dari Tiga Besar, Puncak Boulder Selatan adalah gunung tertinggi dan paling tidak memiliki puncak di daerah tersebut. Itu ditemukan di dekat Bear Peak dan memiliki ketinggian 8.549 kaki.

Mengapa mereka menyebut mereka The Flatirons?

Dalam bahasa Inggris Amerika, istilah “Flatiron” digunakan untuk menggambarkan setrika penghalus yang dirancang untuk menekan item pakaian (juga dikenal sebagai “setrika pakaian”). Biasanya berbentuk segitiga, legenda mengatakan bahwa pemukim Colorado awal menjuluki lempengan batu besar itu sebagai “Flatirons” karena kemiripannya dengan perangkat rumah tangga ini.

Sebelumnya secara tidak resmi diurapi sebagai “The Flatirons”, formasi ini dikenal sebagai “Chautauqua Slabs” atau “Crags” sekitar pergantian abad ke-20. Julukan itu mulai melekat pada waktu yang sama ketika Gedung Flatiron yang terkenal di New York City dibangun dan dinamai karena bentuknya yang segitiga.

Sejarah Geologi Flatirons

Taman Para Dewa Colorado Springs, COTaman Para Dewa Colorado Springs. Foto: Zach Frailey

Meskipun sering salah diidentifikasi, secara teknis, Flatirons tidak boleh disebut “pegunungan”, karena mereka sebenarnya adalah fitur batuan tertentu. Dalam topografi, istilah “flatiron” digunakan untuk menggambarkan bentuk lahan miring yang curam yang muncul sebagai segitiga.

Sementara Boulder’s Flatirons adalah salah satu contoh paling umum dari formasi semacam ini, fitur batuan serupa dapat ditemukan saat memasuki Monumen Nasional Dinosaurus, di Taman Negara Bagian Roxborough, serta di Waterpocket Fold Taman Nasional Capitol Reef di Utah.

The Flatirons of Boulder adalah bagian dari Formasi Air Mancur yang terkenal yang juga menciptakan fitur ikonik dari Morrison’s Red Rocks Park & ​​Amphitheatre dan Colorado Springs’ Garden of the Gods. Ahli geologi percaya bahwa Flatirons berusia hampir 300 juta tahun dan baru-baru ini terangkat dan dimiringkan selama Laramide Orogeny dan terpapar oleh erosi.

Terbuat dari batu pasir konglomerat, Boulder’s Flatirons tampak seperti warna abu-abu, coklat kemerahan. Dari dekat, pengunjung dapat melihat batu pasir halus berwarna merah muda, merah, dan merah marun dengan sejumlah besar kerikil dan kuarsa bercampur di seluruh bagiannya. Flatirons disatukan oleh semen alami yang kuat yang dikenal sebagai adularia (atau kadang-kadang batu bulan) yang dibentuk oleh air kaya kalium yang mengikat sentimen bersama.

Ekologi dan Satwa Liar

Flatirons di Boulder, ColoradoFlatirons di Boulder, Colorado. Foto: Ted Norton

Di atas lapangan berumput yang luas dan terbuka, dan di bawah puncak gunung “Tiga Besar”, Flatirons muncul dari dalam hutan pinus Ponderosa yang lebat untuk menciptakan lingkungan alam yang unik. Untuk melihat mamalia dan burung di dekat Flatirons, sebagian besar interaksi satwa liar terjadi di dalam hutan riparian tebal yang ditemukan di sepanjang Gregory Creek dan South Boulder Creek.

Kaki bukit sekitar Flatirons adalah favorit bagi pengamat burung lokal, dengan kesempatan untuk melihat warblers, goldfinches, wrens, grosbeaks, tanagers, towhees, chatting, dan flycatcher, serta elang peregrine bersarang, elang padang rumput, dan elang emas. Setiap tahun, Third Flatiron ditutup untuk pendaki dan pejalan kaki untuk melindungi raptor yang tinggal di tebing selama musim kawin dari Februari hingga akhir Juli.

Di tanah, pengunjung Flatiron mungkin memiliki kesempatan bertemu dengan rusa, coyote, rubah merah, marmut, landak, atau musang. Meskipun kemungkinan kecil, singa gunung dan beruang hitam juga terlihat di daerah tersebut dan keluarga harus tetap waspada, menjaga anak-anak dan hewan peliharaan tetap dekat setiap saat.

Signifikansi Budaya

Identik dengan Boulder secara keseluruhan, referensi ke Flatirons dapat ditemukan di mana-mana Anda melihat di kota pegunungan kecil. The Flatirons digambarkan dalam logo untuk Kota Boulder serta lusinan bisnis di wilayah tersebut, banyak di antaranya dinamai formasi terkenal.

Di Universitas Colorado, Pusat Hukum, Teknologi, dan Kewirausahaan Silicon Flatirons dinamai dengan mengacu pada “Silicon Valley” di California. Boulder sering disebut sebagai “The Silicon Flatirons” di industri teknologi.

Sebagai landmark luar ruangan yang menakjubkan, Flatirons digabungkan ke dalam sejumlah besar karya seni lokal, dari puisi hingga lukisan, dan banyak lagi. Sebagai contoh gratis di kota, Flatirons dapat dilihat di “Mural Pelari” yang sudah lama berdiri di sudut Spruce dan Broadway.

Menarik atlet di semua disiplin ilmu, Flatirons juga menjadi pusat dari banyak prestasi rekreasi yang unik di Boulder. Selama 50 tahun terakhir, orang-orang telah menjadi berita utama untuk mendaki Flatirons dalam keadaan non-tradisional, seperti dengan sepatu roda, dengan perlengkapan selam lengkap, serta sepenuhnya telanjang. Pada tahun 2015, seorang pemain ski profesional mampu menyelesaikan penurunan pertama setinggi 800 kaki di First Flatiron.

Aktivitas di dekat Flatirons

Puncak Beruang, Boulder, ColoradoPuncak Beruang, Boulder, Colorado. Foto: Thomson20192

Meskipun formasi dapat dilihat sambil menikmati hampir semua aktivitas luar ruangan di area Boulder-Broomfield, cara terbaik untuk lebih dekat dan pribadi dengan Flatirons adalah di jalur City of Boulder Open Space dan Mountain Park yang ditunjuk.

Menavigasi melalui lima flatirons utama dan fitur batuan di sekitarnya, sistem jejak mencakup segala sesuatu mulai dari padang rumput terbuka, daerah berhutan lebat, dan peluang untuk berebut medan curam.

Hiking: Selain kemungkinan fotografi, hiking di taman Ruang Terbuka Boulder sejauh ini merupakan cara paling populer yang dilakukan orang untuk menikmati Flatirons. Sepanjang banyak rute berbeda dari berbagai tingkat pengalaman, sangat mudah untuk menyesuaikan pendakian di dekat Flatirons untuk segala jenis petualangan. Di luar puncak sekitarnya dan Flatirons itu sendiri, tujuan hiking yang populer di daerah ini termasuk Royal Arch dan Gregory Canyon Amphitheatre.

Menunggang Kuda: Bagi mereka yang menyukai hari menunggang kuda, ada banyak jalur di dalam dan sekitar Flatirons yang memungkinkan untuk perjalanan berkuda. Sementara sebagian besar jalur ditandai dengan penunjukan ini di awal jalur, pengendara harus terbiasa dengan rute sebelum mengunjungi dan mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengunduh aplikasi jalur area Boulder untuk persiapan.

Bersepeda Gunung: Meskipun sebagian besar jalur di sekitar Flatirons tidak mengizinkan bersepeda gunung, Anda masih dapat menikmati pemandangan dari kursi roda dua Anda di daerah sekitarnya. Yaitu, Jalur Sepeda Gunung Flatirons Vista antara Eldorado Springs dan Superior adalah favorit singletrack lokal dengan pemandangan epik formasi batuan ikonik.

Jejak Spring Brook di Boulder, ColoradoBersepeda di jalur Spring Brook di Boulder, Colorado. Foto: Biarkan Ide Bersaing

Panjat Tebing: Lebih dari segalanya, Flatirons telah memainkan peran penting dalam sejarah panjat tebing AS dan membantu membentuk “olahraga panjat tebing” seperti yang kita kenal sekarang. Daerah ini tetap menjadi tujuan populer bagi para pendaki, dengan banyak pilihan yang ditunjuk untuk olahraga panjat tebing, top-roping, dan panjat tebing di rute tunggal dan multi-pitch. Khususnya, “Wajah Timur Standar” delapan nada di Third Flatiron adalah salah satu rute multi-pitch paling populer di dunia.

Identik dengan nama kotanya, tentunya juga terdapat ratusan masalah bouldering yang bisa ditemukan di dalam dan sekitar kawasan Flatirons. Di kota, kunjungan ke Museum Pendakian Gunung Neptunus adalah perjalanan yang berharga bagi pemanjat tebing baru dan berpengalaman.

Piknik: Untuk menikmati pemandangan indah Flatirons dengan makan siang atau makanan ringan, ada meja piknik dan fasilitas kamar mandi yang terletak di Taman Chautauqua yang terbuka untuk umum gratis. Jika Anda berencana untuk mendaki piknik bersama Anda, sangat penting untuk tidak meninggalkan jejak dan mengemas semuanya untuk melestarikan ruang alami yang berharga di sekitar Flatirons.

Hampir disana

Flatirons saat matahari terbenam di Boulder, CoFlatirons saat matahari terbenam di Boulder, Co. Foto: jonthebishop

The Flatirons adalah inti dari sistem Ruang Terbuka dan Taman Gunung Boulder dan dapat diakses dengan kendaraan dari berbagai lokasi. Karena popularitasnya, jalan setapak dan area parkir di dekat Flatirons bisa menjadi sangat ramai, terutama pada akhir pekan. Sebagian besar tempat parkir memerlukan sedikit biaya penggunaan per kendaraan.

Beberapa menit dari kampus CU Boulder, salah satu cara paling umum untuk mengakses Flatirons adalah di dekat Taman Chautauqua, dengan tempat parkir tersedia di sepanjang Baseline Road dan di Gregory Canyon Trailhead. Atau, area ini juga dapat dicapai dari selatan melalui Ngarai Eldorado (di ujung jalan setapak South Mesa) atau dari barat di beberapa titik di sepanjang Jalan Flagstaff yang berkelok-kelok.

Akses ke Flatirons biasanya tetap buka sepanjang tahun, meskipun pengunjung harus bersiap untuk jalur tertutup salju dan kondisi yang berpotensi berlumpur dari pertengahan Oktober hingga akhir musim semi.

rincian

Alamat: Chautauqua Trailhead, Bluebell Road, Boulder, CO 80302

Kabupaten: Boulder

Koordinat:

Setrika Pertama: 9°59’25.7″LU 105°17’40.8″W Setrika Kedua: 39°59’21.3″LU 105°17’35.2″W Setrika Ketiga: 39°59’14.7″LU 105°17’36.0″ Setrika Keempat W: 39°58’58.8″N 105°17’38.4″W Setrika Kelima: 39°58’55.2″LU 105°17’34.1″W

Peta jejak interaktif: https://maps.bouldercolorado.gov/osmp-trails/

Kota-kota terdekat:

Author: Charles Morgan