Washington Banding Pengadilan untuk Membuat Putusan tentang Gerakan Suku Seminole Mencari Penundaan dalam Gugatan Taruhan Olahraga — CasinoGamesPro.com

Suku Seminole Florida sekali lagi meminta penundaan dalam kasus taruhan olahraganya. Sekarang, negara penduduk asli Amerika itu telah berbicara kepada pengadilan banding yang berbasis di Washington DC yang meminta penundaan keputusan yang sebelumnya menolak kesepakatan perjudiannya dengan negara sebagai ilegal.

Mosi darurat diajukan oleh pengacara suku beberapa hari yang lalu di Pengadilan Banding Sirkuit AS untuk Distrik Columbia tepat setelah Hakim Distrik AS Dabney Friedrich mengeluarkan putusan bahwa kesepakatan perjudian antara negara bagian dan negara penduduk asli Amerika melanggar hukum federal. . Seperti yang dilaporkan CasinoGamesPro pada 26 November, Hakim Friedrich kemudian menolak untuk mempertahankan keputusannya atas kasus taruhan olahraga saat suku sedang mengajukan banding.

Berdasarkan perintah yang dikeluarkan oleh pengadilan banding, pengacara untuk dua fasilitas pari-mutuel yang memulai gugatan terhadap kompak Suku Seminole harus menanggapi pada tengah hari pada tanggal 30 November.

Juga, pengadilan banding memerintahkan Departemen Dalam Negeri AS, yang saat ini ditetapkan sebagai terdakwa dalam gugatan karena yang akhirnya menyetujui kesepakatan perjudian antara negara bagian Florida dan Seminoles, untuk menanggapi mosi tersebut.

Hakim Friedrich Mengatur Bahwa Perjanjian Seminole Melanggar Hukum Federal

Seperti dilaporkan sebelumnya, Suku Seminole Florida diberi kendali atas taruhan olahraga sebagai bagian dari kesepakatannya dengan negara bagian yang ditandatangani pada musim semi oleh Ketuanya Marcellus Osceola Jr. dan Gubernur Ron DeSantis. Kesepakatan itu kemudian mendapat persetujuan dari Legislatif Lokal dalam sesi khusus pada bulan Mei. Kemudian, pada bulan Agustus, Departemen Dalam Negeri, yang merupakan badan yang berwenang untuk mengawasi masalah perjudian India, secara resmi menyetujui perjanjian 30 tahun antara suku dan negara bagian.

Kemudian, pemilik dua fasilitas pari-mutuel lama, Magic City Casino dan Bonita Springs Poker Room, memulai tindakan hukum terhadap Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan agensinya, mengklaim bahwa mereka melanggar Undang-Undang Pengaturan Permainan India (IGRA), undang-undang federal yang menetapkan kerangka kerja untuk pengaturan operasi perjudian di tanah suku.

Penolakan kesepakatan yang diumumkan oleh Hakim Friedrich berpusat pada fakta bahwa penjudi Florida diberi kesempatan untuk memasang taruhan olahraga online dari seluruh negara bagian, sementara server komputer yang memproses taruhan didasarkan pada properti suku. Menurut dia, itu melanggar hukum federal karena taruhan tidak boleh ditempatkan di tanah suku.

Mosi darurat untuk tinggal, yang diajukan oleh pengacara dari Seminole Tribe of Florida mengklaim bahwa Hakim Friedrich membuat kesalahan dengan menolak upaya yang dilakukan suku tersebut untuk campur tangan dalam kasus tersebut. Suku tersebut mencari intervensi sehingga dapat mengajukan mosi untuk menolak gugatan berdasarkan kekebalan kedaulatannya.

Jika mosi darurat ternyata berhasil, putusan Hakim Friedrich minggu lalu akan ditunda sampai Pengadilan Banding membuat keputusan tentang masalah intervensi tersebut di atas. Suku tersebut juga mengklaim bahwa keputusan tersebut memiliki efek negatif langsung pada operasinya dan baik bangsa asli Amerika maupun negara bagian akan kehilangan jutaan pendapatan karena hal itu, belum lagi ratusan pekerjaan yang dapat dirumahkan atau hilang saat Banding Pengadilan membuat keputusan tentang masalah ini.

Author: Charles Morgan