Yokohama Meninggalkan Kompetisi untuk Hosting Resor Kasino Terintegrasi di bawah Walikota Yamanaka — CasinoGamesPro.com

It’s Official: Yokohama Leaves Competition for Hosting Integrated Casino Resort under Mayor Yamanaka

Pada 10 September, walikota baru Yokohama secara resmi mengumumkan penarikan kota dari kompetisi izin Pemerintah untuk menjadi tuan rumah resor kasino terpadu (IR) karena kekhawatiran lokal mengenai masalah perjudian dan kemungkinan efek negatif pada keselamatan publik.

Dalam pidato kebijakan pertamanya yang berlangsung hari ini di majelis lokal, Takeharu Yamanaka, yang terpilih sebagai walikota pada Agustus, mengungkapkan bahwa pemerintah kota akan segera memblokir proses penawaran yang sedang berlangsung untuk salah satu dari tiga resor kasino terintegrasi. lisensi yang akan diberikan oleh Pemerintah Pusat Jepang.

Sebelumnya, ada laporan tentang kemungkinan penarikan kota terpadat kedua di Jepang dari kompetisi untuk izin mendirikan kompleks hiburan besar, yang terdiri dari kasino mewah, hotel, serta fasilitas perbelanjaan, konferensi, dan hiburan, terutama ketika menjadi jelas bahwa Tuan Yamanaka terpilih sebagai walikota Yokohama. Selama kampanyenya, walikota kota sekarang telah menyoroti pentingnya gerakan anti-kasino, yang didukung oleh beberapa partai oposisi.

Pengumuman resmi penarikan kota dari proses penawaran untuk izin operasi kasino datang pada saat proyek perluasan kasino Jepang menghadapi beberapa kesulitan karena beberapa perusahaan perjudian asing utama mengatakan mereka tidak lagi tertarik untuk mengoperasikan kasino di negara tersebut. di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung.

Walikota Yokohama Baru Tidak Mendukung Ekspansi Perjudian Kasino

Pemerintah Jepang diperkirakan akan mengumumkan tiga lokasi terpilih untuk menjadi tuan rumah resor kasino terintegrasi yang direncanakan pada periode Oktober 2021 hingga April 2022. Langkah tersebut dilakukan sebagai bagian dari upaya negara itu untuk memperluas sektor perjudiannya dengan menambahkan perjudian kasino ke fasilitas yang tersedia. layanan perjudian yang dapat membuat Jepang menjadi tujuan yang lebih disukai wisatawan.

Sekarang, kota Yokohama akan menjauh dari proses penawaran untuk salah satu dari tiga lisensi resor kasino terintegrasi. Dalam pidato kebijakan pertamanya, walikota berusia 48 tahun itu menjelaskan bahwa keputusan itu diambil sebagai tanggapan atas pendapat warga yang menentang proyek IR.

Mantan walikota Yokohama, Fumiko Hayashi, telah menjadi pendukung setia keputusan Pemerintah untuk memperluas sektor perjudian Jepang dengan menambahkan layanan perjudian kasino. Bu Hayashi bersedia membuka resor kasino di kota pada akhir tahun 2020-an. Namun, kurangnya dukungan publik untuk proyek tersebut membuatnya kehilangan posisi walikota, karena ia gagal mengamankan masa jabatan empat 4 tahun dalam pemilihan terakhir yang berlangsung pada 22 Agustus.

Walikota Takeharu Yamanaka yang sekarang juga berhasil mengalahkan kandidat lain yang didukung oleh Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang memberikan tekanan tambahan pada Pemerintahnya dan kebijakan yang terkait dengan rencana perluasan sektor kasino Jepang. Mr Saga telah mempromosikan proyek perluasan kasino sejak ia menduduki posisi kepala sekretaris Kabinet di bawah pendahulunya, Perdana Menteri Shinzo Abe.

Penarikan Yokohama dari proses penawaran untuk lisensi operasi kasino meninggalkan tiga pesaing untuk izin – Prefektur Osaka dan kota Osaka, Prefektur Nagasaki dan Prefektur Wakayama. Mereka telah bekerja sama dengan operator dari AS, Austria dan Kanada, masing-masing.

Author: Charles Morgan